3 tahun lepas setelah aku mendapat keputusan yang cemerlang dalam STPM, aku telah ditawarkan tempat ke salah sebuah IPTA di Kuala Lumpur.Tak perlulah aku menyebut dimana sekadar cukup aku menyatakan bahawa universiti yang aku masuk itu adalah antara yang terulung di Malaysia.

Aku adalah seorang gadis kampung yang dibesarkan dalam suasana yang penuh dengan adat dan tata susila budaya timur.

Ayah ku seorang Imam surau kampung manakala emak ku pula adalah seorang suri rumah yang mengajar mengaji Al Quran di rumah dan madrasah kampung.

Johan sebaliknya amat khusyuk melayan cerita Pak Amid. Tiba-tiba Pak Amid memberhentikan teksinya dan terus keluar dengan agak pantas. Entah dengan tiba-tiba pemandangan kelilingku berubah. Teksi Pak Amid telah hilang termasuk tuannya sekali. Pakaianku disamping Johan yang masih tidak sedarkan diri.

Aku cuba membisikkan pada Johan yang kami sudah agak jauh dari tujuan sebenar. Aku perhatikan Johan agak terkejut namun tidak berbuat apa-apa.

Kalau adapun cuma Pak Amid itupun telah tiba-tiba bertukar menjadi iblis. Entah macamana aku pandai dalam bidang kulum mengulum ini. Pak Amid lantas memasukkan pelirnya kedapam indah ku. Keseronokan dan keghairahan yang diberikan oleh Pak Amid membuatkan aku lupa pada segalanya.

Setalah pasti bahawa Johan telah pengsan dan tidak mampu berbuat apa-apa, Pak Amid telah masuk kedalam teksi. Pak Amid perlahan-lahan membongkok dan mencium indah ku. Setahu aku belum pernah terlintas perkara semacam ini dalam seumur hidupku. Mulanya di mengetuk di sekeliling indahku dan dengan perlahan-lahan dia memasukkan pelirnya kedalam lubangku. Tiba-tiba aku merasakan seolah seluruh badanku seperti direnjat oleh elektrik. Pak Amid menarik perlahan pelirnya keluar dan dengan laju dia melancap didepanku. .terpancut cecair mani dari pelirnya keseluruh muka dan dadaku. Pak Amid lantas membuka pintu teksi dan menarik Johan keluar dan terus memukulnya hingga Johan tidak sedarkan diri. Sementara kedua-dua tangannya meramas lembut buah dadaku. Pak Amid menarik laju batang pelirnya bila ditarik keluar. Aku menjerit sekuat hati namun aku tahu bahawa kami telah terlalu jauh dari manusia. Aku cuma mampu membaringkan diri dan bersandar pada pintu kereta yang kurasakan seperti katil yang cukup empuk. Setelah puas memainkan lidahnya kedalam indahku, Pak Amid telah perlahan-lahan merapati diriku dan mencium bibirku. Lantas aku memegang kemaluan Pak Amid yang agak besar dan panjangnya lebih kurang 7 inci itu dan kumasukkan kedalam mulutku. Setelah puas mengulum pelir Pak Amid aku biarkannya untuk meneruskan agenda seterusnya. Dimasukkan semula dengan perlahan-lahan dan begitulah berterusan sehingga beberapa minit sambil tangannya perlahan-lahan meraba dan meramas tubuhku. Lupa pada diri sendiri, lupa pada ayah dan emak dikampung, lupa pada Johan dan lupa pada Tuhan. Aku ditawarkan kursus dalam bidang Geologi dan juga diberikan asrama tempat tinggal.Tanpa ku duga, Johan turut mendapat tempat di IPTA tersebut tetapi bukan dalam bidang pengajian yang sama namun dia mendapat tempat penginapan di kolej yang sama denganku.Jadi aku pun bekerja sebagai kerani disebuah syarikat swasta dekat dengan Jalan Pekeliling, KL. Ketika itu aku masih bekerja bersama dengannya sebelum aku ditukarkan ke tempat lain.