Aku baru tersedar yang aku memakai baju tidur yang nipis tanpa memakai coli dan seluar dalam putihku jelas kelihatan.“Papa… Papa meramas buah dadaku yang tidak bercoli itu dengan agak kuat.

Apa yang di katakan papa ada benarnya juga kerana rumah kami jauh dari rumah jiran-jiran di situ, tetapi aku tidak mahu menyerah kalah begitu sahaja, dengan susah payah aku berusaha melepaskan diri tetapi tenagaku tidak kuat berbanding dengan tenaga papa.

Aku berusaha sekuat tenaga merapatkan kedua kakiku tetapi dengan rakus papa mengangkangkan kakiku lalu terus menjilati cipapku yang tembam itu.

Semakin lama aku semakin tidak tahan dengan jilatan papa di cipapku, tiba-tiba tubuhku mengejang dan cairan cipapku meleleh keluar dari dalam cipapku.“Ha..ha… sedap, nak yang lebih sedap….” Papa ketawa, aku hanya dapat menggelengkan kepalaku karana aku sudah tidak mampu lagi untuk berkata-kata.

Papa membuka bibir cipapku sehingga bahagian dalamnya dapat di lihat jelas oleh papa dan jari telunjuk papa mengentel-gentel kelentitku.

ciuman dan jilatan papa semakin ke atas menyentuh bibir cipapku.

Papa tidak lagi menguruskan syarikat dan papa mengarahkan suamiku untuk menguruskannya.

Papa selalu keluar berpoya-poya bersama kawan-kawannya, boleh di katakan setiap malam papa pulang dalam keadaan mabuk.

More information about this error may be available in the server error log.

Additionally, a 500 Internal Server Error error was encountered while trying to use an Error Document to handle the request.

Papa berlutut di belakang punggungku, papa mamasukkan batangnya ke dalam cipapku lalu menujah cipapku bersama tujahan dua batang jarinya di lubang duburku. Agak lama papa menujah duburku, papa sudah hampir ke puncak nafsunya dan dengan sekuat tenaga papa menujahkan batangnya ke dalam duburku sedalam-dalamnya.“Aarrggh… Papa menarik batangnya keluar dari duburku lalu masuk kebiliknya meninggalkan aku yang masih tertonggeng dan terkangkang tanpa berkata-apa.

Tidak lama kemudian, papa menarik keluar batangnya dari cipapku dan jarinya juga di tarik keluar dari lubang duburku. Keesokkan paginya aku terlewat bangun, aku terjaga dari tidur apabila suamiku mengejutkanku.

Papa merangkak naik lalu menindhi tubuhku dan batang besarnya di halakan ke mulut cipapku.“Tahan Ira, nanti kau akan rasa sedapnya.” Kata papa yang sedang menekan batangnya masuk ke dalam cipapku hingga rapat kepangkal.