" Aku lihat mata Yana terpejam layu, nafasnya tak keruan lagi. Aku sedar inilah detik dan masa yang terbaik untuk dapat pantat Yana.

Setelah menikmati kopi panas yang dihidangkan oleh Yana, aku kembali segar. Aku tarik Yana duduk ke atas riba ku, tangan nya memaut bahu ku. Midi singkat paras paha yang dipakainya mendedahkan paha putih gebunya pada pandangan mata ku.

Batang ku tegang menolak seluar ku dari dalam yang bersentuhan dengan punggung Yana.

Sekarang ini, aku berkerja dengan syarikat hartanah milik isteri ku sendiri. "Aku hanya diam sambil memandu memandang terus ke hadapan, seperti dengar tak dengar aja apa yang Ju cakapkan tadi. Dia salah seorang daripada senarai gadis yang pernah aku telanjangi. Jadi, tak adalah peluang untuk aku jadi penginterviewnya calun sketeri ku. Selesai sahaja tugas aku di seremban, aku terus pulang ke rumah.

Bisik dalam hati kecilku, cari nahas, nanti lain pula jadinya. Sekurang-kurang aku dapat memilih mengikut cita rasa aku sendiri.

Bibir ku aku pendapkan di pangkal paha sambil perlahan bergerak ke atas dan singgah ditundunnya yang masih lagi berbalut seluar dalam. Tundunnya agak tinggi, bibir pantatnya bertaut rapat kiri dan kanan. Sambil menjilat pantatnya, aku turut membuka seluar dan seluar dalam aku sendiri. Mata Yana mencuri pandang menjeling-jeling pada batang butuh ku yang keras tegang.

Kini tubuh Yana yang putih mulus hanya dibaluti seluar dalam sahaja. Batangku pula menambah degree ketegangannya bila lihat pantatnya yang tempam itu. Pantat gadis kadazan ini belum pernah aku usik lagi.

Su atau Suzie adalah adik angkat isteri ku yang tinggal di Grik, Perak.

Aku pula kena handle tender sebut harga bagi projek landscap taman. Aku benarkan pembantu pemasaran pulang, cuma tinggal sikit lagi kerja-kerja yang perlu dibereskan.

Aku bertekad tidak mahu mengulangi gaya hidup ku semasa bujang dulu. Ke mana saja aku pergi, aku akan bawa Ju, isteri ku bersama. Isteri ku Ju, amat ceria, tak nampak lansung riak cemburunya . "kami berdua menunggu abang." Aku kurang faham apa yang Ju cakapkan tadi.